Daily Life
comments 21

Planner & Resolusi Tahun Baru

Nggak terasa kita sudah sampai lagi di penghujung tahun. Saya sebetulnya nggak pernah mengistimewakan tahun baru tapi nggak menolak kalau keluarga menjadikan momen pergantian tahun untuk silaturahmi. Namun saya punya ritual wajib di bulan Desember untuk menyambut datangnya tahun baru yaitu: membeli planner!

Yup, walaupun era punya schedule assistant di smart phone sudah dimulai lebih dari satu dekade yang lalu, saya masih setia pada planner / agenda dari kertas untuk menemani hari-hari saya. Mungkin ada yang menganggap saya nggak bisa move on, namun mengisi planner kertas selalu jadi keasyikan tersendiri bagi saya. Also I’m a sucker for cute stickers and other little colorful things that can be found on stationery section.

Sampai saat ini saya masih menyimpan rapi planner-planner saya sejak saya SMA kelas XI yaitu tahun 2005. Tumpukan tersebut biasanya cuma saya tengok di akhir tahun, waktu saya akan menamatkan satu tahun dalam sebuah planner lagi. Rasanya lucu kalau membaca lagi lembaran-lembaran tersebut, seperti kilas balik menyaksikan diri sendiri tumbuh dewasa. Kadang membacanya bikin kangen, tapi kadang malah bikin saya menjerit dalam hati, “OMG, I went through ALL OF THESE?”

Tahun 2005 yang saya catat di agenda adalah PR, jadwal ulangan dan remedial, benda-benda yang ingin saya beli, dengan foto-foto Hollywood teenage stars seperti Hilary Duff dan The Olsen Twins. Tahun 2008 yang saya catat adalah jadwal ospek jurusan, tugas-tugas unit kegiatan mahasiswa, dan budget untuk thrifting ke Pasar Gedebage. Tahun 2012 planner saya isinya jadwal naik rig dan perhitungan budget serta jatah cuti untuk traveling. Tahun 2013 isinya wedding preparation checklist. Tahun 2016 isinya jadwal kontrol ke dokter kandungan dan imunisasi anak.

Namun demikian ada hal wajib yang tidak berubah dan selalu ada di setiap planner: Resolusi tahun baru. Untuk beberapa orang, resolusi tahun baru adalah basa-basi yang berulang setiap kali bumi menyelesaikan satu putaran berkeliling matahari. Bagi saya, resolusi tahun baru adalah ‘arahan’.

Nggak masalah kalau ternyata pada akhirnya saya nggak berhasil menurunkan berat badan sekian kilogram di akhir tahun, yang penting selama setahun saya akan mencoba mengarahkan diri untuk mengurangi junk food dan lebih rajin berolahraga. Nggak masalah kalau ternyata pada akhirnya saya nggak berhasil membaca sekian buku sebagai target, yang penting selama setahun saya akan membaca dan menyelesaikan buku yang saya beli. Nggak masalah kalau ternyata pada akhirnya saya nggak berhasil menabung sekian juta rupiah, yang penting saya berusaha menabung.

Di akhir tahun, setelah punya planner untuk tahun berikutnya saya akan mereview resolusi di planner tahun tersebut. Saya akan mencatat pencapaian saya kemudian ‘mendaur ulang’ resolusi yang belum tercapai jika masih relevan. Setelah belasan tahun, saya merasakan kebiasaan menulisi planner dan resolusi tahun baru ini cukup efektif sebagai usaha untuk menjadi lebih baik (apapun definisi ‘baik’ itu).

So while the old planners keep the memories, the new planner will keep me progressing :D

Kalau teman-teman bagaimana? Apakah punya planner khusus? Soalnya cukup banyak yang bilang, “Put, gue kalau punya agenda paling keisi sampai bulan Februari. Habis itu entah kemana.” Lalu, apakah teman-teman selalu punya resolusi tahun baru?

Sharing di bagian komentar ya jika berkenan :)

Filed under: Daily Life

by

Puty Puar. F/27. Indonesian. Former rocker, blogger, freelance illustrator, book enthusiast, who is running little business while homemaking. Started this blog in 2002.

21 Comments

  1. Hi!!!
    Saya Stephanie, saya masih newbie di dunia planner. Tp sejak 2015 saya benar2 kecanduan menggunakan planner dan menghias2 planner. Krn saya tipe nya cepet bosan, jd planner saya pun tipenya beragam. Mulai dari planner yg besar, planner yg merangkap journal, daily planner, dan monthly planner. Entah uda brp banyak aksesoris planner yg saya punya supaya saya bs semangat mengisi planner setiap hari. Planner bukan sekedar kebutuhan tp sudah menjadi hobby dan penghilang stress.hahaha… Setelah dihias, aku foto dan aku posting di IG aku @FunietchiPlanner. Saya share di IG supaya org lain jd terinspirasi dgn cara saya menggunakan planner. Setiap akhir tahun saya melihat ulang isi planner saya dan senyum2 sendiri krn setiap hari mood ngisi plannernya bs berbeda2. Hihihi…

    Salam kenal,
    Stephanie

    • Wah iyaa, emang foto2 plannermu keren banget Mbak Stephanie :D Kalau aku sendiri nggak terlalu rajin menghias-hias, palingan cuma pakai stiker dan pulpen berwarna kalau lagi bawa hihihi :p

        • Nahh, itu dia, aku sebetulnya sempat berpikir ingin juga main-main washi tape dan lebih banyak stiker tapi lagi mau program decluttering dan beberes rumah, apalagi baru punya baby…. hihihi

  2. Tuh kamu memang sllu bikin envy, organized bgt! Gw mah pake planner di HP aja ga kepegang #emakemaksupermoodmoodan ??
    Resolusi jg jarang bikin sih?, yaa kan secara beh aku wishes nya tiap adzan berkumandang udah ganti lagi ? #siemakgape #yangsejakduluplinplan

    • hahaha behh :’)))) sebetulnya kalo udah kebiasaan lama-lama jadi kebutuhan… tapi kalo wishes berubah tiap adzan, itu emang agak terlalu disorganized sih……………………. #ikutanhiperbol

  3. Sekar says

    Haiii put aku juga ngerasa hal yang samaa kalo baca planner ku dari tahun ke tahun, well for me kadang planner campur jadi diary tempat curhat colongan tipis2 hehe. Kadang kalo baca suka ngerasa geli hahaa but thats my part of growing up. ????
    I always have NY’s resolution dari tahun ke tahun. I stick to my NY’s resolution and planner till end of year. Oh iya mulai tahun 2016 aku pakai bullet jurnal, dan aku merasa lebih terorganisir aja drpd planner biasa.

    • Hihi, curhat2 colongan itu yang paling lucu… aku pernah ada periode ngasih tanda love kalo bisa texting sama gebetan.. ahahaha :P Sekar bikin blog juga dong buat sharing2 resolusinya hihi :3

  4. hai puty, baa kabanyo diak?
    hihi… klo mba sih, rajiiiinnn banget ngumpulin planner (ngumpulin aja ya alias koleksi)
    begitu urusan tulis menulis..
    yah, paling banter keiisi smp bulan may doang. hahhaha.
    kmu tetap inspirasi utama buat mbak lah, dek.
    keep writing yess.

    • Hihi mbaakk, sama aku juga hobi ngumpulin notes2an, tapi bukan planner sih. Planner juga beli satu yg polos doang tiap tahun hihi… :3 Hihihi thank youuuu… Insya Allah will do :)

  5. Puty, aku nggak pernah pakai planner karena belum pernah ketemu yang pas di hati. Jadi aku biasanya selalu beli pocket notebook bergaris yang aku isi sesuai dengan kebutuhan. Kalau lagi butuh weekly planner, to-do list, atau goal-goal tertentu, aku garis sendiri tabel-tabelnya ? Emang agak ribet sih, tapi lebih ekonomis buat aku dan karena udah susah payah bikin tabelnya jadi ada obligasi moral buat melakukannya, hahaha.

    Bener banget terkadang jadi refleksi diri gitu kalau baca notebook lama. Apalagi kalo baca ada quote atau kata-kata penyemangat diri di pojok notebook, ternyata dulu drama bgt hidupnya :)))

    • RAJIN BANGET DEH CUPRIS GARIS2 SENDIRI :’))))))) Salah satu planerku ada yang gitu dari sketch book digaris2 sendiri… tapi itu malah yang paling ga lengkap… keisi sampai Oktober doang, hihi :P

  6. Disclaimer: agak curcol :)))

    Akhir taun kemaren *terjebak* keunyu2an planner gara2 nonton yutub kikki.k (ga santay gemessnya). Plus hormon plus lelah hayati diajak begadang sama bayik, you know, those times when you feel like you need something good happens after the baby crying all night long, akhirnya beli planner. Engga satu tapi dua. Padahal sebelumnya ga pernah tuh niat2 beli planner. Hahaha. Dan ujung2nya ga kepake *garuk2 tanah*

    Kalau dipake pun rasanya hidup gw ga sesibuk itu jg sampe harus dicatet. Hahaha…

    Tapi kayaknya gw mau coba lagi pake planner buat tahun depan. Kalo sampai akhir taun nanti banyak kosongnya, mungkin per-planner-an ini emang bukan buat gw…

    • I FEEL YOU… hahaha… soal kelelahan hayati dan kegemasan liat kikki.k… tapi aku kalo kikki.k suka keintimidasi sama harganya… rasanya kalau mau nyoret terus tulisan jelek terus jadi merasa diri ga berharga.. ahaha naon… :’)))) Sebetulnya justru kalau mau dibikin unyu2 beresiko tinggi males nyelesein lohhh :’)))

  7. malah kadang bingung antara diary vs planner.. tapi sah sah saja kan klo planner jadi tong curhat terselubung.. hahaha..
    saat baca buku (diary vs planner) lagi diakhir tahun.. kadang suka gregetan sama keputusan yang diambil..
    setuju sama mba puty.. apapun bentuknya, ini proses buat kita jadi lebih baik.. ^^*

    • hihihi bangettt… aku udah jarang sih tau orang yang masih rajin curhat di diary sehalaman-halaman penuh gitu. Kalau di planner kan enak curhatnya bisa pendek2 atau sekedar pake emoji :p

  8. hi puty, salam kenal ya :)

    aku sejak SMP planner banget anaknya hihihi.. pas kuliah malah bikin sendiri plannernya karena banyak mau, jadi ngerasa ga pas melulu kalo beli hahaha.. sekarang yang bentuknya paper and pencil tinggal buku to do list, sedangkan jadwal bulanan ada di HP dan resolusi di laptop. hybrid gitu lah ceritanya haha..

    oh iya, gara-gara post ini aku jadi share resolusi di blog hihi.. thanks ya puty :)
    thanks juga printablesnya, akan aku print buat nyatet daftar buku yang dibaca di 2017.

    semoga 2017nya menyenangkan yah :D

    • Hihihi aku pun kadang hybrid sama nulis di blog sih, kekeke… Termasuk soal pencapaian resolusi aku catat di blog juga.

      Semoga 2017 semakin menyenangkan yaaaa :D

  9. Puty, aku jadi terinspirasi buat nulis tentang…diary. Hahaha, soalnya kalau planner ya gitu lah. Paling berapa bulan doang. Eh tapi pernah di suatu masa isinya itu penggunaan uang sama jadwal habis pulang sekolah ngapain. Ini zaman jadi anak kosan awal-awal. Btw Put, aku suka blogmu. Mulai dari cerita travelling sampai resign. Salam kenal ya Put :)

Leave a Reply