Daily Life, Review
comments 8

Terpikir Mencoba Bullet Journaling?

Seperti tahun-tahun sebelumnya, salah satu hal wajib menjelang akhir tahun bagi saya adalah: beli planner baru untuk setahun ke depan. Saya pernah menulis soal planner-planner sejak tahun 2005 di sini, dan yang pasti semuanya masih saya simpan. (JUDGE ME, MARIE KONDO. I’M NOT LETTING THEM GO! hahahahaha)

Sejujurnya untuk tahun 2018 saya sudah membeli planner Daiichi yang jadi favorit saya sejak tahun 2009. #wanitayangsetia Namun seiring dengan mulai bervariasinya kegiatan saya sekarang (cieee), saya mulai berpikir untuk mencari planner yang lebih tebal dengan halaman yang lebih banyak untuk mencatat ini itu.

Belakangan saya mulai terpikir untuk memulai bujo (bujo loh ya bukan burjo!) aliat bullet journal. Jadi untuk teman-teman yang belum kebayang bullet journal ini apa, bisa baca artikel ini: :‘WTF Is A Bullet Journal And Why Should You Start One? An Explainer’. Intinya, kalau dengan sistem bullet journal ini kita bisa lebih bebas bikin template untuk berbagai jenis rencana kita, dan bisa dibentuk jadi macam-macam: checklist, grafik bar, piechart, dll. Untuk yang suka doodling, bullet journal pun lebih fleksibel untuk dihias-hias dan digambari.

Misalnya begini:

Template untuk resolusi tahun baru

Atau ini contoh template lain yang bisa dibikin kalau misalnya nih salah satu rencana kita adalah untuk beramal lebih banyak tahun depan:

Template untuk memonitor dan mengencourage kita untuk lebih banyak beramal

Yup, saya yakin sampai di sini mulai banyak yang berkata dalam hati, “ANJIR, RIBET PISAN…” atau “Yaelah, yang printil-printil begini mah gue udah pasti lewat lah…” atau bahkan “FREAKKK…” Hahahah, nggak apa-apa, saya juga sebelumnya merasa saya nggak cukup telaten untuk mencoba bullet journal. Namun begitu mencoba untuk bikin beberapa contoh template, kok ternyata seru dan gemes juga. Coba deh cek hashtag #bulletjournal di Instagram, banyak banget yang inspiring dan bikin pengen ikutan hahahaha…

Faktor lain yang bikin saya semangat mencoba bullet journaling adalah….. Dukungan alat tulis yaitu Staedtler Triplus Fineliner (0.3mm) dan Staedtler Luna Duo Highlighter (3mm & 4 mm), dari Staedtler, hohohoho. Jadi saya berkesempatan mencoba langsung masing-masing satu pak produk tersebut untuk doodling dan untuk menulis. Saya pribadi termasuk yang hobi nulis cimit-cimit dan menghighlight tulisan pakai berbagai warna, jadi ya langsung kesenengan.

Menurut saya, Triplus Fineliner enak banget dipakai karena bentuknya segitiga, jadi ergonomis untuk dipakai nulis lama-lama, lalu ujung penanya pas empuknya, nggak licin, warnanya keluar banget dan hasilnya cepat kering. Duo Highlighter juga warnanya terang banget, cepat kering, dan dilengkapi dengan 2 ujung yang beda ukuran sehingga bikin saya lebih gampang switch dari mode highlighting ke mode doodling. Oh iya, ini honest review loh yaaa, dan semua hasil dari bener-bener nyobain.

Berikut beberapa contoh lain halaman-halaman template bullet journal yang saya coba buat dengan Triplus Fineliner dan Luna Duo Highlighter:

Template untuk topik apa yang ingin ditulis di blog

Template untuk mencatat berapa banyak yang sudah kita declutter :D

Ini untuk grafik berapa menit yang kita habiskan untuk olahraga setiap hari selama sebulan. INI SIH BARU CONTOH. Kalau saya mah bisa ga ya ngisi ini? :’)))) *meragukan diri sendiri*

Oh iya, sedikit catatan dari saya, setidaknya gunakan kertas >100gram karena kalau kurang dari itu lumayan ‘nyeplak / nembus’ ke belakang.

Yang jelas saya pribadi masih maju mundur buat menerapkan sistem bullet journal ini ketimbang memakai planner yang sudah ada templatenya. Maklum lahhh, mamak-mamak kan sukanya semangat di awal tapi kalo terlalu ribet malah jadi nggak diterusin hahaha.

Kalau teman-teman di sini ada yang sudah coba bullet journaling? Atau ada yang tertarik nyobain? Atau malahan ada yang punya link inspirasi-inspirasi bullet journal? Kasih tahu di bagian komentar yaaa :3 Sankyuuuu <3

8 Comments

  1. Puty boleh tahu gak. Cetak sticker yg ok dimana. Aku juga suka desain pingin cetak sticker reward buat anak. Blm nemu yg pas. Hiks. Boleh donk dishare kapan2 perjalanan bisnis desainnya menarik deh gmn ceritanya bisa memulai desain bisnisnya. Buat senamangatin emak2 lain yg mw resign. Thank you

  2. I love bullet journaling! Sebenernya pengen banget bikin blogpost nya, tp belom ketemu waktu buat foto2in dan jelasin kegunaannyaa ? Your layout looks super cute & adorable!! ?

  3. Risa Triandari says

    Pertama kali lihat postingan bujo di IG temen tahun lalu, langsung mikir ini KAMU bngtt Put… semoga konsisten dan ditunggu template2nya!

  4. uthie says

    udah pernah 2 bulanan, kemudian… malas ngehias-hiasnya.
    jadi balik ke kalender outlook. :))

    kemudian di yaban beli planner lagi (WHY PLANNERS IN JAPAN ARE SO CUTE), yang udah dibikin template kayak bullet journal jadi tinggal isi-isi aja dan bertekad untuk mulai lagi tahun depan (iya tahun depan aja, nanggung hahah).

  5. Udah pernah nyoba sebulan, bikin yang daily planner sama beberapa template bulanan. Tapi entah kenapa ada tuntutan untuk nulis dan doodle yang manis-manis, dan ternyata aku ga telaten tiap hari ngisi. Jadi bhaayyy…

  6. Aku aku hahahaha. udah mulai dari bulan September dan alhamdulillah masih istiqamah :p Ngebantu banget soalnya byk hal2 random yang aku mesti lakuin tiap hari.

  7. Sekar says

    2016 udah nyoba bujo dan konsisten sampai hari terakhir 2016. Waktunitu pakai planner polos
    Lalu 2017 nyoba beli planner yang lucu. 365 planner. Udah ada template macem3 entah kenapa merasa kok banyak yang kudu diisi, meras terbatasi kreatifitas (padahal ga kreatip) malah males dan cuma 4 bulan awal aja konsisten. Untuk 2018 beli planner yg polos aja deh.

    Menurutku dengan unya jurnal harian aku lbh fokus jalanin hari2. Lebih disiplin sama target2. Sure I’ll do it again for 2018 :)

Leave a Reply