Motherhood
comments 12

#ModyarHood: GTM, Runtuhnya Idealisme Ibu-Ibu

Kembali lagi di #Modyarhood bersama saya dan Mamamolilo :D

Sedikit copy paste kali-kali ada yang belum ngeh, #ModyarHood adalah program kecil-kecilan saya bersama Mamamolilo dengan semangat ‘Walau kadang bikin mau modyar tapi tetap yahud’. Jadi #ModyarHood ini akan menginisiasi sebuah topik setiap bulannya (rencananya) seputar motherhood yang kemudian akan dijadikan blogpost oleh kami berdua. Diharapkan para buibuk lainnya bisa ikutan menulis blogpost dengan topik tersebut. Tujuannya untuk menampilkan lebih banyak sudut pandang tentang motherhood itu sendiri sehingga kita bisa lebih arif dalam menyikapi perbedaan.

Topik sebelumnya adalah seputar buku parenting. Tulisan saya bisa dicek di sini, sementara punya Mbak Okke ada di sini. Ada yang sudah ikutan nulis blog dengan topik parenting book ini yaitu Mbak Ozka, dan Mbak Fitrah MP. Harapannya topik #Modyarhood kali ini bisa memancing lebih banyak ibu-ibu untuk ikutan karena topiknya adalah…

GTM alias Gerakan Tutup Mulut

Tarak dung cesss~

Sungguh ini merupakan topik yang nggak akan ada habisnya untuk dibahas. Just in case anyone is wondering, GTM adalah masa-masa dimana anak susah makan. Jangankan makan, buka mulut pun nggak mau. Kalaupun berhasil dibujuk buka mulut, eh ternyata dilepeh atau lebih buruknya lagi: disembur, BUR! GTM sendiri sudah jadi istilah yang diakui setidaknya oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI). Menurut IDAI, penyebab GTM bisa jadi: rasa bosan, sedang sakit, tidak lapar, adanya trauma, baik terhadap makanan tertentu maupun proses makan itu sendiri.

Saya sendiri sudah dua bulanan ini merasakan Antariksa susah makan. Sebetulnya nggak GTM total, karena dia masih doyan makan sayur dan buah. Namun kalau dikasih karbohidrat dan protein seringnya dilepeh. Agak hipster kali ya doi, di saat anak-anak lain susah banget makan sayur sampai harus diakal-akalin sampai jadi risoles dia malah lebih pilih wortel dan waluh rebus daripada pasta dan telor dadar. Huff.

Sayapun berasumsi kalau Antariksa ini sebetulnya mau makan tapi nggak doyan sama makanan yang saya kasih. Saya sudah coba tawarkan dalam berbagai bentuk, mulai dari nasi biasa, nasi lembek, nasi tim, pasta, kentang dan ubi goreng dalam bentuk finger food. Gagal semuaaa! Padahal sudah dikasih gula, garam, butter, keju, dll. Micin doang kayaknya yang belom saya coba :’)))

Selain mencoba variasi jenis dan tekstur makanan, berikut hal-hal yang saya lakukan:

  • Kasih vitamin penambah nafsu makan -> nggak ngaruh, apa mungkin vitaminnya kurang mahal ya? hahaha
  • Pijet badan anak pakai minyak aromaterapi (ya Allah kapan giliran aku yang dipijet? *nangis di pojokan sambil ngeletekin koyo cabe*)
  • Menghaluskan makanannya. Ini adalah solusi yang saya lakukan malam-malam kalau sudah desperate banget seharian anak belum makan dengan kuantitas yang signifikan. Ini juga merupakan kesempatan untuk saya masukkin segala mulai dari salmon sampai keju.
  • Bujuk pakai kerupuk. (It’s okay to judge me, silently guys… go on… hahaha)
  • Bujuk pakai pujian. Biasanya begini kalau ada bapak / nenek / kakek / anak-anak tetangga. “Lihat nih Abi, Antariksa makannya pinter banget… Coba Nak kasih lihat pinternya gimana…” -> kadang berhasil kadang enggak.
  • Suruh dia suap sendiri. Ini sih pasti berhasil….. ngasih ibunya PR tambahan yaitu ngepel dan ngucek baju.
  • Setelin TV. HAHAHAHA YAUDAHLAH YA.

Kalau sudah begini, runtuhlah segala idealisme dan teori parenting. Argumennya cuma satu: “Lah, daripada nggak makan?”

Yah, begitu deh. Inti dari post ini memang curhat aja sih, nggak bisa ngasih solusi juga apalagi pencerahan, hahahah. Saya sama sekali bukan mau menjustifikasi usaha-usaha saya yang bertentangan sama rekomendasi ahli. Saya juga bukan mau bilang apalagi mempromote kalau nyetelin TV  adalah hal yang sah-sah aja dilakukan asal anak mau makan, sama sekali bukan. Lewat tulisan ini saya ingin berbagi, seandainya ada ibu-ibu di sini yang anaknya GTM juga dan dengna berat hati nggak bisa mengikuti idealisme: you’re not alone :’)

Last but not least, saya mau menyampaikan rasa salut saya kepada ibu-ibu yang telaten dan kreatif banget mengusahakan agar anaknya mau makan, apalagi masih sempat bagi-bagi resep. Asliii, acung jempol banget deh. Kepada kalian saya harus berterima kasih karena bikin saya terpacu untuk berusaha lebih, hehehe.

Kalau ibu-ibu sekalian yang baca ini, punya tips-tips mengatasi GTM nggak? Boleh sharing juga ya di kolom komen, siapa tau bisa dicoba oleh saya dan ibu-ibu lain yang baca, hehehe :) Oh iya, kalau mau sharing di blog masing-masing juga boleh yaaa, share linknya jangan lupa.

Cheers!

(Cerita Mamamo ada di sini yaaa)

 

12 Comments

  1. Samaan mom, kalau udah gtm pusing kepala mamak kudu buka ig resep2 mpasi, hha. Tapi ank saya mukhlas biasanya gtm itu kalau pakai sendok, dibujuk disuap pakai tangan maulah walau dikit. Sama terakhir waktu flu biasanya dia nggak nafsu makan tp kemaren dikasih abon salmon mau dia. Entah karena abonnya apa karena emang nggak ada pilihan :D

  2. Sindyta says

    Udah coba kasi seblak blm put? Mungkin antariksa maunya itu #disepak

    Btw anakku sempet gtm juga krn maunya makan sendiri. Ada masa aku diemin aja dia makan sendiri sambil ngelus2 dada liat grafik kms. Tapi abis itu udah aja balik lagi mau disuapin ibu plus udah pinter nyendok nasi pake sendok. Mungkin kadang-kadang harus percaya aja anaknya bisa. Yaaaaaa walaupun pake tambahan ngepel sm mandiin bocahnya 3x sehari sih.

  3. nasi kecap adalah jawabannya mama.

    hai mbak puty, duet nulis ini mamabanget deh ketimbang lihat mamagram. hahaha

  4. Dena Salman says

    Punya bayi usia 11 bulan. Sebenarnya anak gue jarang banget GTM, alias suka makn seperti sayah. 11 bulan bb 11,5kg. Ok fix si Dul punya bakal gendud kayak sayah. Nah drama dimulai pas 2 minggu anak demam naik turun karena infeksi tenggorokan (maklum apa aja masuk mulut shg kuman-kuman nakal pun masuk). Setelah demam turun pasca ke dokter (ini juga terpaksa ke donter biasanya ala ala herbal pake perasan lemon dan minyak kelapa yang dibalur ke tubuh bayi agar panasnya turun, tapi pas suhu tubuh si Dul mencapai 40.3 derajat celsius dan sayah mulai ga tidur 2 hari 2 malam saya pasrah pergi ke Spesialis Dokter Anak) Dul mulai GTM. Yaks, dia gak mau makan sama sekali, satu dua sendok trus GTM. BLW? Yang ada makanannya dimainin doang tanpa masuk sedikitoun ke mulut. Usaha gue sampai keliling komplek gendong nyuapin anak sambil main sama tetangga biar mau makan. Dan tetep GTM. Panik??? Yes, sure! Syukur masih mau nenen dan minum water jadi ga sampe dehidrasi. Intinya GTM itu bikin newmom kayak gue jadi paham bahwasanya proses pendewasaan diri yang hakiki itu terletak di usaha kita berdamai sama diri sendiri ketika anak GTM. #Modyarhood

  5. Pingback: #Modyarhood: Gerakan Tutup Mulut (GTM) – Fitrah MP's Blog

  6. nyahaahha… pertama ijin dulu pan kapan pengen ikutan #modyarhood walaupun masih mamak nwebie. kedua aduh lah newbie pun mengalami hasil masakan cuma ditumil2 doang sama si anak. dan akhirnya bubar dah itu teori2 4* segala rupa. yang penting anak makan. mikirin anak gak doyan makan bikin pening soalnya. malah emaknya yg setres. kalau aq biasanya bikin nasi kepal pake abon2an homemade trus ngasih makannya disuapin pake tangan mba… anak umur 8 bulan dah dikasih nasi dewasa yang dipenyet2, bhay teori harus bubur nasi. untungnya bab masih lancar jaya…. mungkin emang anaknya udah ogah bubur2an *positipthingking* wkwkw….

  7. Pingback: Mulai Ngeblog & Tetap Konsisten - Puty's Journal

  8. Kasih kerupuk, setelin Tayo di Youtube = alhamdulilah anaknya mangap. WAHAHAHA.

    Sejak anak susah makan, aku nggak berani lagi terlalu idealis, Mba. Mama dan anak sama2 capek hati huhuhu. Semoga per hari ini Antariksa udah kembali semangat ya makannya! :D

  9. Pingback: #ModyarHood: Nge-Date Setelah Punya Anak - Puty's Journal

Leave a Reply